RBI mengatakan bank tidak dapat menggunakan surat edaran 2018 untuk melarang transaksi crypto
General

RBI mengatakan Lender tidak dapat menggunakan surat edaran 2018 untuk melarang transaksi crypto

Itu Reserve Bank of India mengatakan pada hari Senin itu Lender tidak bisa

mengacu pada surat edaran April 2018
dijatuhkan oleh Mahkamah Agung pada tahun 2020 – untuk memperingatkan pelanggan tentang perdagangan masuk cryptocurrency, sebuah langkah yang dipuji oleh industri yang baru lahir.

Dalam beberapa minggu terakhir, beberapa pemberi pinjaman termasuk Bank HDFC dan Bank Negara India, secara resmi menandai transaksi yang berkaitan dengan pembelian mata uang kripto,
memperingatkan pelanggan tentang pembatasan, termasuk penutupan akun secara permanen.

“Telah menjadi perhatian kami melalui laporan networking bahwa lender / entitas teregulasi tertentu telah memperingatkan pelanggan mereka untuk tidak bertransaksi dalam mata uang virtual dengan mengacu pada RBI surat edaran tertanggal 06 April 2018,”kata bank sentral.

“Acuan surat edaran di atas oleh lender / entitas yang diatur tidak sesuai karena surat edaran ini dikesampingkan oleh Yang Mulia Mahkamah Agung pada 04 Maret 2020. Oleh karena itu, berdasarkan perintah… surat edaran tersebut sudah tidak berlaku lagi sejak tanggal putusan MA, sehingga tidak bisa disitir atau dikutip, “kata RBI.

Eksekutif industri crypto mengatakan pernyataan itu menawarkan “kejelasan yang sangat dibutuhkan”.

“Ini adalah pernyataan terpenting yang keluar dari RBI setelah putusan Mahkamah Agung. Ini akan memberi kelonggaran bagi pertukaran crypto yang berjuang untuk mendapatkan rekening lender karena kurangnya kejelasan dari RBI,”kata Sharan Nair, kepala bisnis dari stage crypto Coinswitch Kuber yang didukung Tiger Global. “Ini adalah kemenangan besar bagi semua orang.”

Nischal Shetty, pendiri dan CEO bursa cryptocurrency WazirX, mengatakan lender sekarang akan lebih nyaman dan mulai bekerja dengan industri. “Seluruh komunitas crypto merasa lega. Kami sudah menunggu kejelasan dari RBI dan sekarang akhirnya kami memilikinya, “ucapnya.

RBI telah melarang semua lender yang diatur untuk memegang atau memfasilitasi transaksi mata uang kripto, tetapi surat edaran kontroversial itu dikesampingkan oleh pengadilan puncak menyusul petisi oleh Web and Mobile Association of India (IAMAI) dan pertukaran crypto.

ET melaporkan pada 30 Mei itu
bank-bank terkemuka menekan pelanggan menggunakan rekening bank untuk transaksi mata uang kripto.

Beberapa lender, termasuk ICICI Bank, Yes Bank dan IndusInd Bank, juga dalam beberapa pekan terakhir
cabut stekernya di akun bisnis pertukaran kripto, menginstruksikan gateway pembayaran untuk tidak bekerja dengan bursa dan memblokir kemampuan bursa untuk menerima setoran rupee.

Larangan ini datang pada saat pertukaran mata uang kripto India menyaksikan traksi besar-besaran, dengan investor tertarik oleh reli bull Bitcoin pada tahun 2020 dan awal 2021.

Bank telah memberi tahu ET bahwa jika tidak ada arahan yang jelas dari RBI, mereka akan tetap berpegang pada sikap larangan terhadap cryptocurrency. Mereka mengutip kurangnya pengakuan oleh RBI atas perintah pengadilan tinggi sebagai alasan untuk memutuskan hubungan dengan pertukaran crypto.

Tidak jelas apakah ini akan berubah setelah pernyataan terbaru RBI.

Sementara itu, bank sentral meminta perbankan untuk terus melakukan proses uji tuntas sebagaimana diatur dalam ketentuan yang berlaku.

“Bank, serta entitas lain yang disebutkan di atas, bagaimanapun, dapat terus melakukan proses nasabah sejalan dengan peraturan yang mengatur standar untuk Mengenal Nasabah (KYC), Anti-Pencucian Uang (AML), Pemberantasan Pendanaan Terorisme (CFT) dan kewajiban entitas yang diatur di bawah Undang-Undang Pencegahan Pencucian Uang, (PMLA), 2002 selain untuk memastikan kepatuhan dengan ketentuan yang relevan di bawah Undang-Undang Manajemen Devisa (FEMA) ) untuk pengiriman uang ke luar negeri, “katanya.

. (tagsToTranslate) RBI 2018 circular (t) cryptocurrency (t) Mahkamah Agung (t) transaksi crypto (t) KYC (t) lender cadangan india (t) lender (t) RBI (t) Paytm payment lender