Regulasi yang Tidak Pasti Memblokir Masuknya Bank India ke Crypto, Says Expert
General

Regulasi yang Tidak Pasti Memblokir Masuknya Bank India ke Crypto, Says Expert

Garrick Hileman, kepala penelitian di Blockchain.com, berbagi dalam sebuah wawancara hari ini bahwa bank-bank India menunjukkan minat dalam cryptocurrency tetapi juga skeptis untuk melangkah lebih jauh ke dalam ruang ini karena ketidakpastian peraturan.

Saat berbicara dengan Information Quest, Hileman juga mengisyaratkan bahwa Blockchain.com masih tidak memiliki gateway pembayaran di India karena alasan yang sama. Tetapi itu adalah tujuan perusahaan, tambahnya.

Awal pekan lalu, selama a webinar pada peraturan India, CEO pertukaran WazirX Nischal Shetty juga menyoroti bahwa bank-bank India tertarik untuk terlibat dalam blockchain dan ruang cryptocurrency. Dia mengatakan bahwa bank-bank yang mendekati WazirX untuk mencari saran tampaknya secara khusus cenderung mengeksplorasi kasus penggunaan teknologi dalam transaksi internasional.

India berisiko tertinggal di belakang pusat teknologi lainnya

Dalam dua tahun terakhir, India telah menyaksikan banyak bisnis blockchain dan crypto bangkrut karena kurangnya regulasi dan dukungan perbankan yang jelas. Namun, Mahkamah Agung keputusan untuk mencabut larangan perbankan Reserve Bank of India telah berdampak positif pada bisnis kripto di negara ini.

Mengatasi hal yang sama, Hileman mengatakan bahwa, sementara telah ada beberapa kemajuan sejak keputusan itu, ada badan pengatur lainnya yang masih tidak ingin crypto menjadi bagian dari pasar keuangan India.

Begitu badan-badan ini menerima cryptocurrency dan membawa peraturan yang mendukung, India akan “melihat proliferasi bisnis, hubungan perbankan, aktivitas wirausaha, pertumbuhan investasi,” katanya.

Menurut Hileman, sikap regulator India saat ini mengancam pertumbuhan India dalam ruang yang berkembang cepat ini, dan “India berisiko tertinggal di belakang pusat teknologi lainnya yang mengambil pandangan yang lebih positif tentang berbagai manfaat inovasi cryptocurrency.”

Tidak semua pejabat yakin

Masih ada pejabat anti-crypto garis keras di India. Mantan Sekretaris Keuangan India, Subhash Chandra Garg, sebelumnya telah memperkenalkan gagasan pelarangan cryptocurrency secara langsung.

Di sebuah webinar terbaru dengan para pakar industri, Garg mengatakan bahwa larangan itu hanya akan melarang cryptocurrency sepanjang mereka berfungsi sebagai mata uang. Mereka masih akan tersedia untuk perdagangan dan investasi, seperti halnya komoditas, tetapi harus diatur dengan cara yang sama.