Regulator menutup peringkat di crypto
General

Regulator menutup peringkat di crypto

Artikel ini adalah versi on-site dari buletin #techFT kami. Daftar sini untuk mendapatkan buletin lengkap yang dikirim langsung ke kotak masuk Anda setiap hari kerja

Regulator terus meningkatkan pengawasan mereka terhadap cryptocurrency, dengan financial institution sentral dan otoritas pajak Korea Selatan menunjukkan kekhawatiran baru.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada hari Rabu, Financial institution for Worldwide Settlements, badan world untuk financial institution sentral, berpendapat bahwa token digital seperti bitcoin memiliki sedikit fitur penebusan dan “berlawanan dengan kepentingan publik”. Itu juga menolak stablecoin – hubungan antara crypto dan aset konvensional – sebagai “tambahan” untuk uang tradisional.

Mungkin tidak mengejutkan, BIS memang mendukung pengembangan mata uang digital yang didukung oleh financial institution sentral, dengan mengatakan mereka bisa menjadi alat untuk mencapai inklusi keuangan yang lebih besar dan menurunkan biaya pembayaran yang tinggi. “Mata uang digital financial institution sentral . . . menawarkan dalam bentuk digital keuntungan unik dari uang financial institution sentral: penyelesaian akhir, likuiditas dan integritas,” katanya.

Sebaliknya, bitcoin yang membuang energi dan cryptocurrency adalah “aset spekulatif daripada uang, dan dalam banyak kasus digunakan untuk memfasilitasi pencucian uang, serangan ransomware, dan kejahatan keuangan lainnya”.

Korea Selatan telah bertindak melawan kejahatan keuangan penghindaran pajak, dengan lebih dari Gained53bn ($47m) bitcoin, ethereum dan lainnya aset kripto disita dari 12.000 orang. Para pejabat mengatakan itu adalah "penyitaan cryptocurrency terbesar untuk pajak balik dalam sejarah Korea" dan mencatat bahwa bursa lokal diduga telah digunakan untuk menyembunyikan aset karena mereka tidak mengumpulkan nomor registrasi penduduk dari pemegang akun. Banyak dari 60 bursa kripto Korea Selatan adalah berjuang untuk bertemu kondisi peraturan untuk beroperasi di luar September.

Buletin #techAsia minggu inir bertanya apakah lonceng kematian dibunyikan untuk cryptocurrency. Itu bisa terjadi di Cina, di mana ia meningkatkan tes renminbi digital resminya, dan tampak serius tentang menginjak-injak industri kripto di tanahnya. Bitcoin turun di bawah $30.000 pada hari Selasa setelah tindakan keras peraturan terbaru, tetapi telah pulih menjadi bernilai lebih dari $ 34.000 hari ini.

Web dari (Lima) Hal

1. Pekerja migran dikurung di Taiwan
Dengan Taiwan di bawah tekanan untuk meningkatkan output manufaktur untuk mengurangi kekurangan world, terutama semikonduktor, kelompok elektronik termasuk Canon Jepang dan Innolux, afiliasi dari pemasok Apple Foxconn, telah dituduh mengunci pekerja migran di tengah wabah Covid-19. Beberapa perusahaan telah melarang pekerja migran meninggalkan asrama tempat mereka tinggal kecuali untuk pergi bekerja.

Buletin harian

#techFT membawakan Anda berita, komentar, dan analisis tentang perusahaan besar, teknologi, dan masalah yang membentuk pergerakan tercepat sektor ini dari para spesialis yang berbasis di seluruh dunia. Klik disini untuk mendapatkan #techFT di kotak masuk Anda.

2. SoftBank bukan 'pertunjukan satu orang', kata Son
Masayoshi Son telah mengatakan kepada para pemegang saham bahwa SoftBank tidak akan memprioritaskan keuntungan perdagangan jangka pendek karena perusahaan di balik dana teknologi paling agresif di dunia itu diliputi kegagalan tata kelola setelah runtuhnya Greensill dan Katerra. Pada pertemuan pemegang saham tahunannya, miliarder berusia 63 tahun itu pendiri membela struktur pemerintahan konglomerat Jepang, mengatakan dewan itu bukan "pertunjukan satu orang Masayoshi Son".

3. 'seni gelap' dan trik kotor Toshiba
Bacaan Besar hari ini menyiapkan panggung untuk pertemuan pemegang saham tahunan paling kontroversial di Jepang dalam beberapa dekade. Di tengahnya adalah nasib Osamu Nagayama, ketua Toshiba yang dihormati secara luas yang menghadapi hanyut oleh pemberontakan pemegang saham massal yang dapat – dalam satu suara pada hari Jumat – memecat seluruh dewan salah satu nama industri paling terkenal di Jepang.

4. 'Efek Amazon' mencapai upah AS
Perusahaan yang berjuang untuk menemukan pekerja ketika ekonomi AS dibuka kembali telah menyalahkan tunjangan pengangguran yang lebih tinggi, imigrasi yang terbatas, tantangan pengasuhan anak . . .dan Amazon. Pemimpin e-niaga merekrut secara agresif tahun lalu, mempekerjakan 500.000 orang di seluruh dunia, sementara di AS, ia membayar setidaknya $15 per jam sebelum tunjangan, dua kali lipat upah minimal federal.

Bagan garis pendapatan rata-rata per jam, tidak disesuaikan secara musiman ($) menunjukkan permintaan Pandemi telah meningkatkan upah pekerja gudang

5. AS menghapus situs internet Iran
Pihak berwenang AS telah menyita puluhan situs internet yang terkait dengan kelompok Iran, termasuk Pengawal Revolusi, menuduh mereka menyebarkan informasi yang salah dan beroperasi di negara tersebut tanpa lisensi. Departemen Kehakiman mengatakan 36 situs internet telah dihapus, 33 di antaranya dioperasikan oleh Radio dan Televisi Islam Iran.

Alat teknologi — Courageous dan Vivaldi mendorong privasi

Peramban pro-privasi Berani telah meluncurkan versi beta world dari mesin telusur mereknya sendiri Pencarian Berani, lapor Techcrunch. Mesin pencari non-pelacakan ditawarkan sebagai salah satu dari beberapa opsi pencarian yang dapat dipilih oleh pengguna browser (termasuk Google), tetapi Courageous mengatakan akan menjadikannya pencarian default akhir tahun ini. Sementara itu, versi 4.zero dari Vivaldi, yang menawarkan fitur privasi browser serupa, adalah diluncurkan bulan ini. Sekarang telah menambahkan terjemahan dan opsi untuk menambahkan klien e-mail, kalender, dan pembaca RSS.

Buletin yang direkomendasikan untuk Anda

#techAsia — Panduan Anda untuk miliaran yang dibuat dan hilang di dunia Asia Tech. Daftar sini

#fintechFT — Yang terbaru tentang masalah paling mendesak di sektor teknologi. Daftar sini