Regulator untuk memeriksa perampasan crypto exchange Binance ke dalam ekuitas
General

Regulator untuk memeriksa perampasan crypto Trade Binance ke dalam ekuitas

Regulator Eropa sedang memeriksa apakah Binance, salah satu bursa mata uang kripto terbesar di dunia, telah mematuhi aturan sekuritas atas peluncurannya dalam perdagangan token saham.

Dalam inisiatif baru yang dimulai minggu lalu, Binance mengatakan itu memungkinkan pengguna di luar AS, China dan Turki untuk “memperdagangkan ekuitas melalui koin kripto”, dengan token yang “mewakili saham di perusahaan saham”. Langkah ini menandai salah satu perampokan paling signifikan oleh tempat mata uang electronic terkemuka di pasar dan terspesialisasi dan diatur secara ketat.

Changpeng Zhao, kepala eksekutif Binance, mengatakan bahwa ketika token diluncurkan, mereka”menunjukkan bagaimana kita dapat mendemokratisasi move nilai dengan lebih mulus, mengurangi gesekan dan biaya aksesibilitas, tanpa mengorbankan kepatuhan atau keamanan”.

Tetapi regulator berusaha untuk menentukan apakah token tersebut sesuai dengan aturan yang mengatur transparansi dan pengungkapan perusahaan.

Otoritas Perilaku Keuangan Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Financial Times bahwa pihaknya “bekerja dengan perusahaan untuk memahami produk, peraturan yang mungkin berlaku untuk itu dan bagaimana produk itu dipasarkan”. Ia menambahkan bahwa”perusahaan dan tim manajemen mature mereka bertanggung jawab untuk menentukan apakah produk dan layanan mereka termasuk dalam kewenangan FCA”.

Pengawas Jerman BaFin menolak mengomentari potensi penyelidikan apa pun ke dalam platform yang saham.

“Kami tidak dapat mengomentari kasus tertentu karena kewajiban kerahasiaan,” kata regulator. “Pada dasarnya, bagaimanapun, hal berikut berlaku: jika token dapat ditransfer, dapat diperdagangkan di bursa kripto dan dilengkapi dengan hak ekonomi seperti dividen atau penyelesaian tunai, mereka mewakili sekuritas dan tunduk pada kewajiban untuk menerbitkan prospektus.”

Binance memberi tahu Financial Times bahwa token saham adalah produk CM-Equity yang sesuai dengan aturan pasar Mifid II UE dan peraturan perbankan BaFin. CM-Equity adalah grup investasi yang berbasis di Munich yang memproses perdagangan token.

“Saat ini pengguna hanya membeli dan menjual token dari dan ke CM-Equity AG, yang tidak memerlukan prospektus,” kata Binance.

Token Binance dirancang untuk melacak kinerja saham perusahaan yang mereka wakili, tetapi harganya hanya sebagian kecil dari harga saham. Investor dapat memperdagangkan token di Binance yang membayangi harga dua saham: pembuat mobil listrik Tesla yang terdaftar di AS dan pertukaran crypto saingan Coinbase. Transaksi didukung oleh “portofolio sekuritas yang mendasari”.

Binance mengatakan pengguna juga berhak atas “keuntungan ekonomi” dari memiliki saham, termasuk potensi dividen.

Perjanjian layanan hanya satu halaman, dan dokumen risiko utama bagi agent, menunjukkan bahwa CM-Equity bertanggung jawab untuk menangani layanan seperti hak asuh untuk saham yang diakuisisi, serta kepatuhan dan pemeriksaan pengetahuan-pelanggan-Anda.

Binance mengatakan itu memungkinkan pengguna untuk “memperdagangkan ekuitas melalui koin kripto”.

Pertukaran ini memungkinkan pengguna memperdagangkan token Coinbase dan Tesla, dengan setiap device mewakili”saham di perusahaan saham”.

Tetapi bursa tidak memberikan prospektus investasi formal yang akan diperlukan jika token saham dianggap sebagai “sekuritas” di bawah peraturan Eropa. CM-Equity mengatakan bahwa produk tersebut memenuhi persyaratan Mifid II dan berfungsi sebagai sertifikat untuk a complete pengembalian swap.

Prospektus tidak diperlukan karena token tidak dapat ditransfer ke pelanggan lain, tambahnya, dan biasanya diselesaikan dalam mata uang kripto Binance sendiri, bukan uang tunai. Token tidak memberikan hak suara yang sama dengan yang akan diterima pemegang ekuitas, kata Binance.

Pengacara mengatakan standing regulasi di sekitar token adalah place abu-abu karena Binance tidak menjelaskan di situsnya apakah itu keamanan atau turunan. “Diambil bersama dengan informasi dari Binance, ini sama sekali tidak konsisten,” kata Thomas Tüllmann, seorang mitra di firma hukum Eversheds Sutherland di Hamburg. “Jika saya adalah BaFin, saya akan segera menulis kepada mereka dan menanyakan di mana prospektusnya.”

Regulator Jerman telah terbuka untuk perkembangan mata uang electronic dan pasar ekuitas, memungkinkan produk yang diperdagangkan di bursa cryptocurrency melacak cryptocurrency seperti Bitcoin ke Deutsche Börse.

Zhao berkata dalam sebuah wawancara baru-baru ini dengan Bloomberg bahwa grup tersebut “sangat diatur”. Itu tidak memiliki kantor pusat formal, melainkan memiliki “sejumlah besar entitas yang diatur di berbagai yurisdiksi yang kami operasikan”.

Binance mengklaim sebagai pertukaran crypto terbesar di dunia berdasarkan quantity, dengan koin senilai sekitar $ 47 miliar dalam diperdagangkan di platformnya dalam 24 jam hingga Rabu tender, menurut CoinMarketCap.com. Itu dengan mudah melebihi omset yang dicatat oleh Coinbase yang berbasis di AS, yang terdaftar minggu lalu di Wall Street.

Baru-baru ini mereka menunjuk mantan senator AS Max Baucus sebagai “sebagai penasihat Binance yang mengawasi hubungan pemerintah dan inisiatif peraturan.”

Grup tersebut juga mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka telah merekrut Brian Brooks, mantan pejabat di Kantor Pengawas Mata Uang selama pemerintahan Trump, sebagai kepala eksekutif afiliasi Amerika, Binance.US.