PYMNTS.com
General

Revolut Memperluas Perdagangan Crypto Ke Australia

Salah satu perusahaan pialang terbesar di Eropa menawarkan layanan perdagangan kripto di Australia.

Revolut Ltd., itu Bank seluler startup yang berbasis di London, mengumumkan Kamis (3 September) bahwa pelanggan Australia sekarang dapat membeli dan menjual hingga enam aset electronic termasuk bitcoin, eter, litecoin, bitcoin money, XRP, dan leading melalui aplikasinya.

Pelanggan juga akan memiliki akses ke notifikasi real time tentang pergerakan harga.

Pengguna sekarang dapat mengonversi dolar Australia, bersama 26 mata uang lainnya, menjadi cryptocurrency menggunakan aplikasi, laporan kata.

CEO Revolut Australia Matt Baxby mengatakan layanan tersebut akan membuat cryptocurrency lebih mudah diakses.

“Membeli dan menjual cryptocurrency bisa sangat rumit dan membingungkan bagi yang belum tahu, yang berarti banyak orang Australia tidak tahu cara mengakses cryptocurrency sebagai opsi investasi,” kata Baxby dalam sebuah pernyataan. “Kami mengurangi kerumitan itu… siapa pun dapat dengan mudah membuat akun dalam hitungan menit dan mulai membeli dan menjual mata uang electronic secara instan, di samping semua fitur hebat kami lainnya.”

Perilisan fitur mata uang kripto Revolut mengikuti peluncurannya di Australia bulan lalu, sebagai bagian dari rencananya untuk menawarkan fitur baru. Perusahaan mengatakan lebih dari 6. 000 akun cryptocurrency diaktifkan setiap hari dan 1 juta pelanggan menggunakan fitur tersebut.

“Dengan membuat cryptocurrency lebih mudah diakses oleh semua orang, kami mencoba melakukan apa yang browser net lakukan untuk net,” kata Edward Cooper, kepala crypto Revolut, dalam sebuah pernyataan.

Bulan lalu, Revolut diperluas ke perdagangan cryptocurrency dengan bantuan dari Paxos Trust Co., perusahaan yang berbasis di New York yang beroperasi sebagai stage sebagai perusahaan jasa.

Pada bulan Juli, Revolut mendapatkan $ 80 juta pendanaan baru dengan penilaian $ 5,5 miliar sebagai bagian dari putaran Seri D yang dimulai pada bulan Februari. Pemasukan uang tunai terbaru datang dari TSG Consumer Partners, sebuah perusahaan ekuitas swasta yang berbasis di San Francisco, TechCrunch dilaporkan.

Tahun lalu, Revolut membukukan kerugian overall sebesar Number 106,5 ($ 139,6 juta), naik dari Number 32,9 juta ($ 43,7 juta) pada tahun 2018. Perusahaan rintisan tersebut mengatakan kerugian tersebut berasal dari ekspansi ke pasar baru dan pengenalan produk baru.

“Meskipun masih ada jalan yang harus ditempuh, kami senang dengan kemajuan kami di tahun 2019,” Pendiri Revolut Nik Storonsky kepada CNBC saat itu. “Kami meningkatkan pelanggan aktif harian sebesar 231 persen dan jumlah pelanggan yang membayar tumbuh sebesar 139 persen.”

——————

DATA PYMNTS BARU: BAGAIMANA KAMI BELANJA BELAJAR – SEPTEMBER 2020

Itu Bagaimana Kami Berbelanja Laporan, kolaborasi PYMNTS dengan PayPal, bertujuan untuk memahami bagaimana konsumen dari segala usia dan pendapatan beralih ke belanja dan membayar online di tengah pandemi COVID-19. Penelitian kami didasarkan pada serangkaian studi yang dilakukan sejak Maret, yang mensurvei lebih dari 16. 000 konsumen tentang bagaimana kebiasaan belanja dan preferensi pembayaran mereka berubah saat krisis berlanjut. Laporan ini berfokus pada survei terbaru kami terhadap 2. 163 responden dan memeriksa bagaimana peningkatan minat mereka terhadap perdagangan internet dan metode electronic tanpa sentuh, seperti kode QR, kartu nirkontak, dan dompet electronic, siap membentuk ekonomi pasca pandemi.