A new Ethereum DeFi token is literally up 100,000% in a week: VC
General

Ripple (XRP) menjelaskan bagaimana kripto lebih penting dalam dunia pasca-pandemi

Mata uang digital mungkin memainkan peran penting di tahun-tahun mendatang, terutama karena ekonomi world pulih dari dampak buruk pandemi yang sedang berlangsung.

Negara-negara suka Cina sudah mengambil langkah dalam hal ini: negara telah meluncurkan teknologi blockchain dan mata uang digital sebagai bagian penting dari tujuan ekonomi untuk dekade ini, dengan Korea Selatan, Jepang, dan Singapura mengejar minat mereka sendiri di lapangan.

Dan dorongan semacam itu – dalam hal pembayaran digital dan verifikasi knowledge – persis seperti yang dibutuhkan ekonomi world saat ini, perusahaan pembayaran terkemuka Riak dalam baru-baru ini posting weblog.

Pembayaran digital lebih penting dari sebelumnya

Wakil presiden senior produk Ripple Asheesh Birla mengatakan pembayaran real-time "lebih penting dari sebelumnya," menambahkan bahwa pemerintah di seluruh dunia harus merancang strategi teknologi pertama menuju pasar ekonomi.

Birla mencatat bahwa minat dan permintaan dalam layanan pembayaran digital meningkat. Ini karena orang di seluruh dunia semakin membutuhkan akses ke sarana instan dan andal untuk membayar dan mentransfer uang.

Namun, metode pembayaran yang tersedia saat ini "tidak cukup memfasilitasi atribut yang diperlukan ini." Ini sebagian karena "pengaturan hukum yang rumit" dan risiko pihak lawan, yang pada gilirannya menciptakan penundaan dan ketidakefisienan, kata Birla.

Tetapi hal di atas adalah tes lakmus untuk mata uang digital dan penyelesaian real-time. Kemampuan yang terakhir untuk memenuhi pembayaran lintas batas internasional dalam hitungan detik diperlukan pada saat ketidakpastian (seperti sekarang), katanya.

Banyak permintaan untuk pembayaran instan dapat dikaitkan dengan kecepatan ketersediaan knowledge di dunia saat ini. Birla menunjukkan kesegaran pusat ritel, zona komersial, dan "pengalaman" lainnya telah "menyoroti permintaan dan kebutuhan akan cara penyelesaian pembayaran yang lebih efisien."

Dia mencatat:

“Permintaan dan semangat untuk beralih ke pembayaran real-time di antara konsumen adalah nyata. Anda tidak perlu melihat lebih jauh dari kenyataan bahwa pembayaran melalui dompet seluler sekarang melebihi transaksi kartu kredit di negara-negara seperti Thailand, Vietnam, dan Indonesia. "

Bagaimana RippleNet mengisi kesenjangan

Birla menyerukan agar blockchain dan teknologi aset digital dimanfaatkan secara maksimal sebagai "komponen penting untuk mempercepat proses penyelesaian." Ini sebagian sebagai teknologi blockchain memungkinkan bisnis dan lembaga keuangan untuk bertransaksi dan menerima pembayaran secara langsung, "menghilangkan kebutuhan akan" perantara "seperti SWIFT."

Berbicara RippleNet, ia menyatakan jaringan itu adalah "lapisan infrastruktur teknologi-maju yang lebih cepat untuk pembayaran world." Ini "menghilangkan kompleksitas yang saat ini menghambat proses penyelesaian hari ini dan memungkinkan penyelesaian pembayaran lintas batas yang efektif hanya dalam hitungan detik," katanya.

Birla mengatakan transaksi RippleNet hanya membutuhkan tiga detik. Di pusatnya adalah XRP: token digital yang bertindak sebagai jembatan antara dua mata uang, memastikan pembayaran dikirimkan dan diterima dalam space tertentu atau mata uang lokal pengguna dengan cepat.

Ripple telah menemukan penggunaan luas di pasar seperti Afrika Barat. Seperti yang dilaporkan CryptoSlate sebelumnya, firma itu kemitraan dengan Waya Cash di Ghana memungkinkan ribuan untuk mentransfer antar perbatasan Afrika – yang membutuhkan waktu hingga seminggu jika tidak.

Madonna di acara Ripple di Afrika. (Sumber: Youtube)

Sementara itu, sejauh menyangkut Birla, pergeseran dunia ke realitas baru – berkat implikasi world dari coronavirus – telah menciptakan momen "aplikasi pembunuh" untuk mata uang digital dan blockchain.

Dan itu mungkin saja benar.

Seperti yang kau lihat? Berlangganan untuk pembaruan harian.