Saat tindakan keras membayangi, penggemar crypto Korea Selatan yang menantang menggali
General

Saat tindakan keras membayangi, penggemar crypto Korea Selatan yang menantang menggali

SEOUL (Reuters) – Yun Hae-ri, seorang investor cryptocurrency Korea Selatan berusia 26 tahun, telah melihat nilai koin bernama Metadium hampir habis sejak dia membelinya pada bulan April.

FOTO FILE: Representasi cryptocurrency Bitcoin, Ethereum, DogeCoin, Ripple, Litecoin ditempatkan pada motherboard PC dalam ilustrasi ini diambil, 29 Juni 2021. REUTERS/Dado Ruvic/Ilustrasi

Seperti banyak investor ritel Korea Selatan, Yun memiliki ribuan received dalam cryptocurrency yang lebih kecil, dipandang sebagai alternatif untuk bitcoin, yang nilainya anjlok karena regulator menindak sektor ini.

Pada 24 September, banyak pertukaran cryptocurrency Korea Selatan perlu mengungkapkan manajemen risiko dan bermitra dengan financial institution untuk memastikan akun perdagangan dipegang oleh orang sungguhan.

Aturan tersebut, kata para analis, dapat mengakibatkan pertukaran menghapus ratusan “altcoin” seperti itu karena mereka bersaing untuk mengikat dengan financial institution.

“Saya harus mengakui bahwa saya tidak melihat laporan keuangan operator, tetapi sebagian besar berinvestasi berdasarkan popularitas dan penampilan koin di media dan rekomendasi teman,” kata Yun, yang memperdagangkan Metadium di Upbit, pertukaran crypto terbesar di negara itu. Dia sekarang khawatir Metadium bisa dihapuskan sebelum batas waktu September.

Undang-undang baru disahkan pada awal Maret dan sejak itu, hanya empat dari lebih dari 60 bursa – Upbit, Bithumb, Coinone, dan Korbit – telah mengamankan kemitraan dengan financial institution yang perlu didaftarkan sebagai penyedia layanan aset digital.

Undang-undang juga mengharuskan mereka untuk mendapatkan sertifikat keamanan dari badan keamanan web Korea Selatan. Hanya 20 bursa yang menerima sertifikat seperti itu pada Mei.

Harga Metadium anjlok sebanyak 94% dari awal April menjadi 32,1 received ($0,0281) pada akhir Juni di Upbit, karena beberapa bursa cryptocurrency lokal mengambil lusinan altcoin dari platform mereka.

Pada akhir Juni, Upbit menghentikan perdagangan 24 altcoin, seperti Komodo, AdEx, Lbry Credit, Ignis, Pica, dan Lambda. Operator besar lainnya, Bithumb, menghentikan empat koin minggu lalu.

Operator yang lebih kecil Probit menghapus 145 koin sekaligus pada bulan Juni, memicu kekhawatiran di kalangan investor bahwa lebih banyak koin dapat dihapus saat tenggat waktu September mendekat.

Baik pejabat Upbit dan Bithumb mengatakan kepada Reuters bahwa delisting adalah bagian dari tinjauan koin berkala mereka, bukan karena peraturan baru.

Namun, baik jumlah koin yang terdaftar dan profil risikonya akan ditimbang oleh financial institution sebagai faktor dalam pilihan mereka seputar kemitraan pertukaran, menurut kantor anggota parlemen oposisi Yoon Doo-hyun.

GOPAX, salah satu bursa yang lebih populer di luar empat besar Korea, mengatakan sedang dalam pembicaraan dengan banyak financial institution dan optimis untuk memenuhi semua persyaratan sebelum tenggat waktu.

'HODL'

Peraturan tersebut menargetkan pencucian uang dan leverage yang tinggi di kalangan anak muda Korea Selatan yang bertaruh pada sektor yang telah melihat koin seperti eter terbelah dua setelah lonjakan cepat.

Menurut information yang dikumpulkan oleh kantor anggota parlemen oposisi lainnya, Kwon Eun-hee, lebih dari dua pertiga investor baru di empat bursa utama selama kuartal pertama berusia di bawah 40 tahun.

BofA Securities mengatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Mei bahwa perkiraan quantity harian perdagangan cryptocurrency Korea Selatan mencapai 1.480 triliun received pada kuartal pertama, terkadang melebihi quantity perdagangan gabungan di bursa saham KOSPI dan KOSDAQ.

Seorang pejabat di Komisi Jasa Keuangan mengatakan kepada Reuters bahwa bursa yang tidak memenuhi peraturan baru tidak perlu ditutup, tetapi mereka tidak akan dapat memperdagangkan received.

“Revisi undang-undang itu sendiri bertujuan untuk mencegah kegiatan pencucian uang ilegal. Ada undang-undang tentang perlindungan pengguna dan stabilitas pasar yang tertunda dan mereka harus dapat mengatasi masalah lebih lanjut dengan pengguna (pertukaran cryptocurrency),” katanya.

Banyak investor, sementara itu, bertekad untuk "bertahan untuk kehidupan yang berharga", atau "HODL" seperti yang dikenal di komunitas cryptocurrency.

Lee Jai-kyung, 27, yang menginvestasikan 40 juta received ($35.156.18) dalam cryptocurrency, mengatakan dia telah kehilangan 56% kepemilikannya tetapi tidak memiliki rencana untuk memotong kerugiannya.

“Saya akan meninggalkan investasi koin saya apa adanya karena saya sudah kehilangan begitu banyak sehingga tidak ada gunanya menarik sekarang,” kata Lee. “Lebih dari itu, saya akan menahannya karena saya yakin akan ada lonjakan harga lagi akhir tahun ini.”

($ 1 = 1.143.7300 received)

Pelaporan oleh Joori Roh; Diedit oleh Vidya Ranganathan dan Sam Holmes

.(tagsToTranslate)AS(t)FINTECH(t)KOREA SELATAN(t)CRYPTOCURRENCY(t)Asia / Pasifik(t)Berita Perusahaan(t)Cryptocurrencies(t)Operator Pasar Keuangan & Komoditas & Penyedia Layanan (TRBC stage 4)(t )Operator & Penyedia Layanan Pasar Keuangan & Komoditas (NEC) (TRBC stage 5)(t)Mata Uang / Pasar Valuta Asing(t)Suku Bunga / Kebijakan(t)Funding Banking & Funding Companies (TRBC stage 3)(t)Korea Selatan (t)Berita Utama(t)Penipuan Keuangan / Penipuan Sekuritas