US SEC Issues Warning on Crypto Investment Scams, Citing 'Some Investors May Have FOMO'
General

SEC AS Mengeluarkan Peringatan tentang Penipuan Investasi Crypto Mengutip 'Beberapa Investor Mungkin Memiliki FOMO' – Peraturan Berita Bitcoin

Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) telah mengeluarkan peringatan tentang skema investasi penipuan yang melibatkan cryptocurrency. Regulator mencatat bahwa beberapa investor mungkin takut ketinggalan (FOMO) mengingat kenaikan harga beberapa aset kripto dalam beberapa tahun terakhir.

SEC Memperingatkan Investor tentang Penipuan Kripto

Kantor Edukasi dan Advokasi Investor (OIEA) Komisi Sekuritas dan Bursa AS dan Satuan Tugas Strategi Ritel (RSTF) Divisi Penegakan mengeluarkan Peringatan Investor tentang penipuan investasi crypto minggu lalu.

Pemberitahuan tersebut menjelaskan bahwa “Penipu terus mengeksploitasi meningkatnya popularitas aset digital untuk memikat investor ritel ke dalam penipuan, yang seringkali menyebabkan kerugian besar,” menambahkan:

Beberapa investor mungkin memiliki FOMO (takut ketinggalan), mengingat kenaikan harga beberapa aset digital dalam beberapa tahun terakhir, sehingga mereka akan kehilangan kesempatan untuk menjadi sangat kaya.

Pemberitahuan tersebut menguraikan beberapa tanda peringatan penipuan. “Pengembalian investasi yang dijamin tinggi … dengan sedikit atau tanpa risiko” adalah tanda peringatan klasik tentang penipuan. Penipu bahkan dapat memposting pengembalian historis palsu di situs internet mereka untuk menunjukkan pengembalian investasi yang tinggi, SEC merinci.

Tanda lain adalah bahwa penjual tidak berlisensi atau tidak terdaftar. SEC menyatakan bahwa "Penjual tidak berlisensi dan tidak terdaftar melakukan banyak penipuan sekuritas yang menargetkan investor ritel di AS."

Selain itu, penipu sering mengarang hasil investasi untuk menarik investor. SEC juga memperingatkan bahwa "Jika 'peluang' investasi terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, itu mungkin benar."

Terakhir, pemberitahuan itu memperingatkan "kesaksian palsu." SEC menekankan bahwa investor tidak boleh hanya mengandalkan testimonial saat membuat keputusan investasi, dengan menjelaskan:

Penipu terkadang membayar orang – misalnya, aktor untuk berpura-pura menjadi orang biasa yang menjadi jutawan, pemberi pengaruh media sosial, dan selebritas – untuk menggembar-gemborkan investasi di media sosial atau dalam video.

Apa pendapat Anda tentang peringatan SEC tentang penipuan kripto ini? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons