Tether adalah yang mendorong pasar kripto besar-besaran di China: laporan
General

Tether adalah yang mendorong pasar kripto besar-besaran di China: laporan

Asia Timur terus menjadi yang terbesar di dunia cryptocurrency pasar — ​​tetapi bukan hanya Bitcoin yang menggerakkan industri.

Stablecoin penggunaan di wilayah tersebut sebenarnya apa yang "tidak populer," menurut a melaporkan diterbitkan hari ini oleh blockchain firma analisis Chainalysis.

Laporan, "Asia Timur: Pedagang Professional dan Stablecoin Mendorong Pasar Cryptocurrency Terbesar Dunia," mengklaim bahwa 33% dari semua nilai yang ditransaksikan secara on-chain (artinya nilai transaksi yang terjadi di blockchain) berasal dari stablecoin. Dan Tether adalah pemain terbesar: di bulan Juni, ia mengalahkannya Bitcoin menjadi cryptocurrency yang paling banyak diterima oleh alamat yang berbasis di Asia Timur.

Dari semua stablecoin, Tether sejauh ini adalah yang paling populer di Asia Timur — menyumbang 93% dari semua nilai stablecoin yang ditransfer melalui alamat di wilayah tersebut, kata laporan itu.

Ini karena pemerintah China — yang telah lama keras pada Bitcoin — telah melarang pertukaran langsung yuan dengan cryptocurrency. Tether telah menjadi "de facto fiat stand-in untuk pengguna cryptocurrency China," kata Chainalysis.

Dan membeli Tether dengan Yuan juga dilarang tetapi pengguna Asia Timur mendapatkan mata uang mereka melalui cara lain — seperti rekening financial institution asing, tambah laporan itu.

Temuan perusahaan analisis sesuai dengan pelaporan sebelumnya oleh Dekripsi yang menemukan bahwa aktivitas perdagangan luar negeri di China (yaitu perdagangan casual yang dilakukan langsung antara dua pihak) adalah yang mendorong lonjakan permintaan Tether sebesar $ 5 miliar awal tahun ini.

Terlepas dari aturan ketat di negara-negara seperti China, pasar masih besar dan pedagang crypto tampaknya menghindari aturan: lebih dari $ 50 miliar melakukan perjalanan dari alamat Asia Timur ke alamat di wilayah lain dalam satu tahun terakhir, menurut Chainalysis. Di Eropa Barat, yang tidak memiliki peraturan yang sama dengan negara-negara Asia Timur, angkanya sedikit di atas $ 38 miliar.

Biasanya, China sangat ketat dalam pelarian modal. Warga negara dapat memindahkan uang senilai $ 50.000 atau kurang ke luar negeri. Tetapi ketika pemerintah menindak orang-orang yang melanggar aturan — dengan investasi asing di actual property, misalnya — bisa jadi Tether yang datang untuk menyelamatkan, kata laporan itu.

"Stablecoin sangat berguna untuk pelarian modal, karena nilai mata uang fiat mereka yang dipatok berarti pengguna yang menjual sejumlah besar sebagai ganti mata uang fiat pilihan mereka dapat yakin bahwa tidak mungkin kehilangan nilainya saat mereka mencari pembeli," kata Chainalysis.

“Tether telah menjadi pengganti dolar AS bagi banyak orang di China,” Dovey Wan, mitra pendiri perusahaan investasi cryptocurrency Primitive Ventures, mengatakan dalam laporan tersebut.

Chainalysis juga mencatat bahwa alamat yang berbasis di Asia Timur telah menerima cryptocurrency senilai $ 107 miliar dalam 12 bulan terakhir — 77% lebih banyak dari Eropa Barat, wilayah penerima tertinggi kedua.

Asia Timur memiliki pangsa quantity on-chain terendah yang dikhususkan untuk Bitcoin pada 51% switch berdasarkan quantity, tambah laporan itu.

Dan sementara Asia Timur masih menjadi pasar cryptocurrency terbesar sejauh ini, pangsa keseluruhan aktivitasnya telah menurun sejak Oktober 2019 — terutama karena penipuan yang membuat orang tidak terlibat dalam aset digital.