UBS memperingatkan regulator dapat meletuskan 'pasar crypto seperti gelembung'
General

UBS memperingatkan regulator dapat meletuskan 'pasar crypto seperti gelembung'

Raksasa perbankan investasi multinasional Swiss, UBS, telah memperingatkan kliennya bahwa aset kripto tidak cocok untuk investor profesional jika tekanan regulasi berlanjut.

Dalam catatan yang dikirim ke klien minggu lalu, tim manajemen kekayaan world di UBS berkata Tindakan keras terbaru China telah merugikan harga dan operator crypto, memperingatkan bahwa dorongan regulasi lebih lanjut di seluruh dunia dapat memperburuk tekanan pada harga aset digital:

“Regulator telah menunjukkan bahwa mereka dapat dan akan menindak crypto, jadi kami menyarankan investor tetap jelas dan membangun portofolio mereka di sekitar aset yang kurang berisiko. Kami telah lama memperingatkan bahwa pergeseran sentimen investor atau tindakan keras peraturan dapat membuat pasar crypto seperti gelembung.”

Sementara UBS mengakui bahwa keuntungan crypto lebih lanjut dapat dimungkinkan, mereka menekankan risiko yang dapat ditimbulkan oleh kelas aset spekulatif kepada investor:

“Meskipun kami tidak dapat mengesampingkan kenaikan harga kripto di masa depan, kami melihat ini sebagai pasar spekulatif yang menimbulkan risiko signifikan bagi investor profesional.”

Financial institution Swiss juga memperingatkan tentang perdagangan dengan leverage, dengan menyatakan “Praktik perdagangan kripto, seperti memperpanjang leverage 50X atau 100X, tampak secara elementary bertentangan dengan peraturan keuangan arus utama.”

Tindakan keras China yang diperbarui pada operasi penambangan Bitcoin, yang dimulai pada akhir April, telah melihat analisis beragam dari komunitas crypto, dengan beberapa berpendapat migrasi kekuatan hash dari China menawarkan industri pertambangan Bitcoin peluang untuk meningkatkan jejak ekologisnya dan untuk lebih mendesentralisasikan jaringan.

Namun, financial institution melihatnya secara berbeda, dengan UBS khawatir bahwa tindakan China akan menciptakan efek kaskade di seluruh dunia dari regulator keuangan.

Prediksi UBS tampaknya sudah menjadi kenyataan dengan Otoritas Perilaku Keuangan Inggris mengambil tindakan terhadap pertukaran aset digital terbesar di dunia, Binance, pada 27 Juni.

Terkait: Binance kecewa dengan 'tindakan sepihak' Barclays untuk memblokir pembayaran pelanggan

Sejumlah financial institution jalanan terkemuka di Inggris termasuk TSB, NatWest, dan Barclays, telah membatasi akses pelanggan mereka ke pertukaran crypto sejak FCA mengambil tindakan terhadap Binance pada akhir Juni.

Pada bulan Mei, Cointelegraph melaporkan bahwa UBS dikabarkan sedang mengerjakan peluncuran layanan perdagangan crypto untuk klien kaya.