Ukraina Memimpin Adopsi Kripto Global, Kata Chainalysis
General

Ukraina Memimpin Adopsi Kripto Global, Kata Chainalysis

Negara berkembang mendorong adopsi kripto ritel, dan Ukraina memimpin jalan, menurut laporan baru oleh perusahaan analitik blockchain Chainalysis.

Ukraina, Rusia, dan Venezuela adalah tiga negara teratas untuk adopsi cryptocurrency, Chainalysis mengatakan dalam Indeks Adopsi Cryptocurrency Globalnya, diterbitkan Selasa sebagai bagian dari laporan perusahaan yang akan datang tentang tren international dalam penggunaan crypto.

AS dan China masih mengirimkan quantity transaksi terbesar, tetapi selain pemegang kripto”paus” terbesar, Ukraina, Rusia, dan Venezuela adalah pengguna ritel mata uang electronic paling aktif, menurut peringkat Chainalysis. Mereka diikuti oleh China, Kenya, dan AS.

Chainalysis mengukur adopsi crypto menggunakan nilai cryptocurrency on-chain yang diterima oleh suatu negara, nilai on-chain ditransfer, jumlah deposit cryptocurrency on-chain dan quantity perdagangan pertukaran peer-to-peer. Information dibobot oleh paritas daya beli a kapita dan jumlah pengguna net di setiap negara.

Daftar “pemenang” mungkin terlihat mengejutkan, tetapi hanya pada pandangan pertama, kata Kim Grauer, kepala penelitian di Chainalysis. Misalnya, Rusia memiliki sejarah penggunaan layanan pembayaran elektronik, Grauer menjelaskan. Orang-orang terbiasa dengan pembayaran electronic, jadi transisi ke cryptocurrency mungkin sedikit lebih mulus.

Ukraina, pada bagiannya, memiliki”populasi yang benar-benar mendukung teknologi”, tambahnya, teknologi dan kedua negara juga memiliki”lingkungan startup yang sangat rajin.” Ada juga lebih banyak aktivitas kejahatan dunia maya di Eropa Timur daripada di wilayah lain, yang mungkin menambah kesibukan pasar kripto.

Seperti CoinDesk sebelumnya dilaporkan, Ukraina adalah sarang untuk adopsi cryptocurrency, dengan populasi yang paham teknologi dan pemerintah yang penasaran dengan crypto saat saat ini sedang mengerjakan peraturan masa depan untuk industri bekerja sama dengan komunitas blockchain lokal.

chainalysis-index
Indeks Adopsi Crypto Global Chainalysis
Sumber: Chainalysis

Pola penggunaan kripto bervariasi dari satu negara ke negara lain. Ukraina dan Rusia secara aktif menggunakan crypto untuk mengirim uang untuk transaksi bisnis-ke-bisnis dan lintas batas, menghindari peraturan perbankan yang rumit. Di Venezuela, orang lebih banyak menggunakan crypto untuk tabungan dan perdagangan peer reviewed.

“Orang-orang di Venezuela tidak perlu menggunakan cryptocurrency karena itu menarik atau keren untuk dilakukan, tetapi karena mereka mencari sumber nilai yang stabil,” kata Grauer. Dia menambahkan bahwa ada juga pasar pengiriman uang aktif antara Venezuela dan Argentina.

Di Rusia, Venezuela, dan Ukraina, adopsi crypto lebih didorong oleh investor ritel, sementara di China dan AS, paus crypto adalah pendorong pertumbuhan terbesar, kata Grauer.

“Melihat bagian transfer yang lebih besar dari $ 100. 000, kami melihat bahwa selama setahun terakhir, pangsa dari keseluruhan aktivitas di Amerika Utara yang profesional telah meningkat,” katanya.

 Indeks Adopsi Crypto Global 2020 oleh <a href=Chainalysis” loading=”idle”/p
Indeks Adopsi Crypto Global 2020
Sumber: Chainalysis

Permainan crypto Ukraina

Dari ketiga negara tersebut, Ukraina mungkin menjadi pemimpin yang paling mengejutkan karena negara tersebut sebagian besar berada di bawah radar komunitas crypto worldwide. Terletak di Eropa Timur dan dengan populasi 42 juta, negara ini memiliki ekonomi yang tidak stabil dan warga yang paham teknologi, yang tampaknya merupakan resep yang bagus untuk penggunaan crypto.

Kementerian Transformasi Digital Ukraina mengatakan ada beberapa alasan popularitas crypto di antara orang Ukraina: komunitas pengembang blockchain yang besar dan populasi yang paham teknologi secara umum, peraturan yang rumit untuk transaksi ekspor dan impor, dan tidak adanya pasar saham di negara tersebut. Semua ini mendorong masyarakat untuk menjajal aset electronic, kata Kementerian dalam a posting site .

Baca lebih lajut: Mengapa Ukraina Sudah Matang untuk Adopsi Cryptocurrency

Michael Chobanyan, pendiri pertukaran crypto pertama Ukraina, Kuna, mengatakan bisnis kecil, yang menggunakan crypto untuk mengakali regulasi mata uang asing, mungkin menghasilkan crypto senilai $ 5 juta setiap minggu, menurut perkiraan yang longgar. Mereka kebanyakan membayar impor yang datang dari Turki dan menggunakan tambatan (USDT) dalam 90percent transaksi, tambahnya.

Push ritel

Ada banyak investor kripto ritel di Ukraina, juga, Chobanyan yakin. Kuna melihat sekitar $ 800. 000 perdagangan kripto ritel setiap hari, katanya. Dan ini hanya sebagian kecil dari keseluruhan quantity ritel, mengingat popularitas pertukaran seperti Binance dan EXMO, serta banyak uang tunai di trader konter di negara ini.

Investor ritel tertarik pada crypto karena tidak ada banyak pilihan lain untuk menabung dan penghasilan pasif di Ukraina. Perekonomiannya kecil dan tidak ada pasar saham nasional. Bank sering bangkrut dan berinvestasi di actual estat terlalu mahal bagi kebanyakan orang, kata Chobanyan.

Crypto, di sisi lain, memiliki hambatan masuk yang rendah, persyaratan kepatuhan yang lebih mudah dan lebih aman daripada hanya memegang uang tunai.

Alex Bornyakov, wakil menteri untuk transformasi electronic Ukraina, percaya bahwa individu, bukan bisnis, adalah pengguna crypto paling aktif di negara ini.

“Mereka menggunakan cryptocurrency untuk investasi dan perdagangan kecil,” jelasnya.

Sejauh ini, ini adalah tebakan yang cerdas, akunya, karena tidak ada statistik resmi untuk penggunaan cryptocurrency di negara tersebut.

Baca lebih lajut: Laporan Chainalysis Menunjukkan Penggunaan Crypto yang Sehat di Venezuela

Crypto, seperti dolar AS, adalah lindung nilai terhadap volatilitas mata uang nasional, hryvnia Ukraina, dan terhadap ketidakstabilan umum situasi politik dan ekonomi Ukraina, kata pengembang Ukraina Bitcoin Center Hennadii Stepanov, lewat hebasto.

“Situasi kami serupa dengan yang terjadi di Iran dan Venezuela,” katanya, menambahkan: “Tidak seperti emas, bitcoin tersedia untuk semua orang. ”

Namun, adopsi terbatas Gleb Naumenko, pengembang Bitcoin Core lain yang berasal dari Ukraina.

“Banyak teman saya mengenal seseorang yang berinvestasi (dalam crypto). Saya melihat minat yang sangat besar, tetapi teknologinya masih tertinggal. Sulit untuk menggunakannya, dan itu membuat orang takut, “kata Naumenko.

Aktivasi pandemi

Menurut kepala Binance untuk Rusia dan Ukraina, Gleb Kostarev, meskipun Ukraina bukanlah penggerak quantity terbesar untuk Binance, namun Ukraina adalah salah satu pasar utama untuk bursa. Perusahaan ini terus mengerjakan fiat baru di jalur landai untuk hryvnia Ukraina dan secara aktif bekerja sama dengan pemerintah Ukraina tentang regulasi kripto di masa depan, Kostarev menambahkan.

Untuk Ukraina dan Rusia, pandemi COVID-19 menjadi pendorong adopsi, karena pandemi menghantam kedua negara dengan keras, kata Kostarev. Terisolasi di rumah, orang-orang beralih ke crypto sebagai sumber pendapatan baru.

“Situasi ekonomi makro di Ukraina tetap ada rumit, dan selama pandemi virus corona, keadaan menjadi lebih buruk. Pemerintah sedang mencari cara-cara baru untuk merangsang ekonomi, sementara penduduk muda harus mencari sumber pendapatan baru. Ini adalah salah satu alasan utama ketertarikan Ukraina terhadap crypto, “kata Kostarev.

Baca lebih lajut: Binance Dikreditkan Dengan Membantu Menghancurkan Grup Pencucian Crypto Ukraina

Kyrylo Chykhradze, direktur produk untuk stage analisis Crystal Blockchain, mengatakan bisnis crypto terdaftar Ukraina telah memproses hanya $ 300 juta dalam bitcoin sejak 2015, sebagian kecil dari $ 150 miliar yang melewati pasar bitcoin AS selama periode yang sama.

Namun, angka yang rendah sebagian dapat dijelaskan oleh fakta bahwa perusahaan crypto yang berbasis di Ukraina dan berorientasi pada Ukraina sering memilih yurisdiksi lain untuk mendaftar, jadi secara resmi mereka tidak berada di Ukraina.

“Masih kurangnya landasan hukum yang ada di bagian depan aset electronic, yang telah mengakibatkan bisnis crypto lokal menargetkan lokasi untuk (seperti Inggris atau Estonia) untuk beroperasi,” kata Chykhradze. Dia menambahkan bahwa upaya menempatkan bisnis crypto ke dalam bidang hukum oleh pemerintah dapat mengubah situasi di masa depan.

Information rumit

Mengukur aktivitas kripto menurut negara menjadi rumit, karena dompet bitcoin individu tidak ditandai dengan lokasi geografis. Chainalysis mengakui bahwa information geografis sulit didapat jika Anda hanya melihat transaksi on-chain, jadi perusahaan meminta information langsung dari stage perdagangan P2P worldwide, yaitu LocalBitcoins dan Paxful, dan berbicara dengan para ahli di lapangan, kata Grauer.

Untuk melihat aktivitas di negara-negara tertentu, Chainalysis kebanyakan melihat lalu lintas internet pada perdagangan kripto, pedagang, perjudian, dan layanan lainnya menggunakan SimilarWeb, Grauer menjelaskan. Jika information tersebut tidak tersedia, data transaksi dianalisis menggunakan zona waktu, pasangan mata uang fiat terpopuler, pilihan bahasa yang digunakan, dan lokasi kantor pusat layanan.

Baca lebih lajut: Whistleblower Diculik di Ukraina Setelah Menuduh Perusahaan Kripto Keluar dari Penipuan

Chainalysis juga membandingkan angka-angka tersebut dengan masing-masing negara paritas daya beli sehingga negara-negara miskin dengan mata uang yang lebih tidak stabil masih dapat menempati peringkat tinggi jika mereka aktif dalam perdagangan kripto ritel (transaksi bernilai kurang dari $ 10. 000). Ini berarti negara dengan peringkat tertinggi belum tentu negara dengan quantity crypto terbesar. Sebaliknya, mereka adalah negara di mana orang-orang memasukkan sebagian besar aset mereka ke dalam cryptocurrency.

“Negara-negara memiliki populasi yang berbeda dan PDB yang berbeda, jadi jika Anda hanya membuat indeks tanpa bobot, semuanya mengarah ke China dan AS” Kata Grauer.

Posisi suatu negara dalam peringkat tidak ditentukan oleh faktor tunggal apa pun, kata Grauer.

“Ukraina dan Rusia bukan nomor satu di salah satu submetrik tetapi mereka berada di 19 teratas berdasarkan nilai (kripto) yang diterima dan jumlah setoran kripto, dan mereka berkinerja baik di seluruh papan,” katanya.

Penyingkapan

Pemimpin dalam berita blockchain, CoinDesk adalah socket media yang berjuang untuk standar jurnalistik tertinggi dan mematuhi kebijakan editorial yang ketat. CoinDesk adalah anak perusahaan yang beroperasi secara independen dari Digital Currency Group, yang berinvestasi dalam cryptocurrency dan startup blockchain.