Vietnam akan menguji coba mata uang virtual saat crypto berkembang pesat di zona abu-abu
General

Vietnam akan menguji coba mata uang digital saat crypto berkembang pesat di zona abu-abu

HO CHI MINH CITY — Setelah bertahun-tahun memperingatkan warganya untuk tidak "berjudi" dengan uang digital, pemerintah Vietnam memutuskan untuk mengeksplorasi pembuatan mata uang digitalnya sendiri.

Langkah kebijakan yang mengejutkan itu terkubur di dekat bagian bawah Keputusan Perdana Menteri 942, yang menjabarkan strategi untuk mendigitalkan pemerintah pada tahun 2030. Dirilis bulan lalu, itu mengarahkan Financial institution Negara Vietnam untuk meneliti, "mengembangkan, dan menguji coba penggunaan digital mata uang berdasarkan teknologi blockchain."

Langkah ini dilakukan di tengah tindakan keras yang luas terhadap cryptocurrency swasta di tempat lain, dari tindakan keras China yang membuat harga bitcoin anjlok bulan lalu, hingga larangan platform perdagangan Binance oleh Inggris dan peringatan dari negara lain.

Di Vietnam, menggunakan cryptocurrency untuk melakukan pembelian adalah ilegal, tetapi mereka masih aktif dibeli sebagai instrumen investasi – negara ini berada di tiga besar secara world dalam persentase orang yang mengatakan mereka memegang beberapa bentuk aset crypto, menurut survei oleh Statista. Toko-toko juga bermunculan di sekitar Kota Ho Chi Minh menggunakan "bitcoin" atas nama mereka atau menawarkan untuk menerima mata uang sebagai cara untuk menarik pelanggan.

Perampokan Hanoi ke dalam uang digital tidak berarti akan segera menggantikan uang kertas magenta-dan-biru negara itu. Juga tidak menunjukkan sikap ramah terhadap spekulan oleh pemerintah. Baru-baru ini pada bulan Maret, financial institution negara mengingatkan orang-orang bahwa crypto bukanlah alat pembayaran yang sah.

Sebuah kafe di Kota Ho Chi Minh menguangkan kegilaan cryptocurrency dengan desain logonya. (Foto oleh Lien Hoang)

© Lien Hoang

Apa yang tampaknya ditunjukkan oleh program percontohan blockchain adalah bahwa negara telah memutuskan untuk tidak mengabaikan penambangan cryptocurrency dan hiruk-pikuk perdagangan yang telah lepas landas selama pandemi coronavirus ketika orang-orang kehilangan pekerjaan atau terjebak di rumah mencari sumber pendapatan baru.

Sebaliknya, para ahli mengatakan, pemerintah sedang mencari cara untuk mengatur teknologi baru.

Binh Nguyen Thanh, koordinator di FinTech-Crypto Hub RMIT College Vietnam, mengatakan bahwa Resolution 942 membuka pintu bagi kemungkinan penciptaan mata uang digital financial institution sentral, yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk mengontrol uang digital daripada menyerahkannya kepada perangkat lunak terdesentralisasi dan perusahaan swasta.

"Saya pikir mereka akan melihat bagaimana eksperimen di negara lain berjalan," kata Thanh kepada Nikkei Asia. Kamboja meluncurkan koin digital yang didukung negara, sementara negara tetangga dari Cina ke Thailand memperdebatkan tindakan serupa.

Dia mengharapkan Vietnam akan membentuk gugus tugas dari berbagai lembaga, dari financial institution negara hingga kementerian kehakiman, untuk mengumpulkan informasi tentang blockchain dan mata uang digital financial institution sentral. Pemerintah telah merencanakan kotak pasir peraturan fintech – lingkungan yang terkendali untuk menguji teknologi baru – dan percontohan mata uang digital dapat ditambahkan ke dalamnya, kata Thanh.

Keputusan 942, dia berhati-hati untuk dicatat, tidak melegalkan perdagangan cryptocurrency.

Namun demikian, ini tetap populer, menurut Lynn Hoang, direktur Binance Vietnam, pertukaran crypto terbesar di dunia.

Dia mengatakan pada bulan April negara itu berada di 10 besar yang menggunakan pasar perusahaannya.

"Pengguna di Vietnam, mereka mau mencoba hal-hal baru," katanya dalam sebuah wawancara, menambahkan: "Kami bekerja dengan regulator. Sejauh ini kami tidak melihat ada masalah di Vietnam."

Pasar cryptocurrency tetap berada di space abu-abu dan sulit diatur, kata Thanh. Tetapi negara Asia Tenggara itu dengan tegas mengatakan bahwa uang kertas adalah satu-satunya uang authorized.

Surat resmi financial institution negara pada bulan Maret termasuk peringatan bahwa orang-orang yang mencoba-coba kripto berisiko menjadi mangsa skema piramida, penggunaan uang digital secara kriminal, dan volatilitas perdagangan.

"Penggunaan bitcoin sebagai alat pembayaran di Vietnam merupakan pelanggaran hukum," katanya, "dan dapat dikenakan sanksi administratif atau pidana."

.(tagsToTranslate)Vietnam(t)pilot(t)digital(t)mata uang(t)crypto(t)berkembang(t)grey(t)zone