BitcoinChaser
General

YouTube Melarang Konten Terkait Cryptocurrency

YouTube vs Crypto

Selama beberapa hari terakhir, banyak saluran YouTube crypto melaporkan sejumlah besar video yang diturunkan oleh platform karena konten "berbahaya dan berbahaya". Ini bukan pertama kalinya implementasi YouTube terhadap pedoman komunitas baru memengaruhi kelompok tertentu secara tidak merata atau bahwa mereka memiliki konsekuensi "tidak diinginkan". Namun, waktunya tidak bisa lebih buruk: lebih dari Natal ketika orang cenderung istirahat dari kegiatan mereka.

Tidak ada keraguan bahwa masalah di sini adalah sentralisasi. Dalam web yang terdesentralisasi ini akan jauh lebih sulit dilakukan. Namun demikian, web adalah apa adanya dan YouTube adalah layanan streaming terbesar di luar sana – juga dimiliki oleh Google. Berikut adalah asal-usul serangan terbaru terhadap advokat kripto dan bagaimana para pendukung desentralisasi dihantam oleh raksasa teknologi terpusat.

Kembali: Adpocalypse YouTube

Salah satu kemarahan terbesar di YouTube adalah dua-untuk-satu: pertama, pemaparan perangkat lunak yang mempromosikan iklan di video yang penuh dengan rasisme atau konten yang dipertanyakan (termasuk sejumlah besar video kekerasan yang menghasilkan pendapatan yang ditujukan untuk bayi dan anak kecil. ); kedua, pedoman komunitas menyeluruh yang berusaha mengatasi masalah ini dan menghasilkan apa yang disebut Adpocalypse. Situs internet video berusaha menargetkan aktor jahat di platform di saku mereka dengan melakukan demonetisasi (menghapus sebagian besar, jika tidak semua, pendapatan iklan dari video yang ditandai). Namun langkah ini, mengenai banyak pembuat konten yang telah lama menjadi anggota platform, dan memasukkan banyak video yang ditandai secara acak karena alasan yang tidak jelas.

Dan kemudian tahun lalu

YouTube mencatat lebih dari delapan juta video dalam rentang waktu tiga bulan. Pencipta konservatif terpengaruh secara tidak proporsional. Langkah itu dimaksudkan untuk menghapus konten dewasa, konten kekerasan, dan pelecehan dari platform. Konten yang sah yang mungkin kritis terhadap establishment, tertangkap di jaring pancing platform.

Pada 2019 itu adalah Hit Pertama LGBQT

Setelah kemarahan yang diungkapkan banyak orang tentang kebijakan demonetisasi YouTube, pengguna yang berpengalaman telah meneliti bagaimana konten ditandai dan mengapa. Beberapa bulan yang lalu, sekelompok pengguna YouTube mulai menyelidiki bagaimana algoritma YouTube menandai konten yang menyatakan bahwa konten tersebut secara tidak proporsional menargetkan konten LGBQT.

YouTube Melarang Konten Crypto Selama Natal

Grup terbaru yang akan dipukul oleh pedoman komunitas adalah Cryptto Yououtubers – melaporkan video yang ditandai, menghapus video, dan bahkan menghapus saluran. Waktu upaya YouTube yang tampaknya ditargetkan untuk membungkam komunitas crypto pada platformnya sangat menarik tetapi tidak mengejutkan. Google sudah melarang iklan crypto belum lama berselang.

Larangan crypto YouTube tampaknya telah menyebar dengan cepat selama beberapa hari terakhir dan terjadi beberapa saat setelah peraturan YouTube diterbitkan. Ini telah memicu kemarahan signifikan dalam komunitas crypto dan mengakibatkan panggilan untuk YouTube untuk diatur, dan yang lebih penting untuk menggunakan alternatif desentralisasi untuk situs internet video. Saran yang terakhir adalah yang harus menjadi fokus komunitas crypto. Panggilan untuk regulasi dari dalam ruang agak munafik, tetapi upaya bersama untuk membebaskan web dari sentralisasi layak dilakukan. Semoga masyarakat akan bersatu dalam mencapai tujuan ini.